PELATIHAN GEOLOGIST/WELLSITE BERDASARKAN STANDAR JORC

PELATIHAN GEOLOGIST/WELLSITE BERDASARKAN STANDAR JORC

DATA YANG DAPAT DIPERCAYA

Untuk memenuhi standar JORC diperlukan data-data yang dapat dipercaya yaitu meliputi hal-hal sebagai berikut.
1. Koordinat lubang bor yang akurat.
Sebelum alat bor masuk ke lokasi seorang wellsite harus mencari titik bor yang sudah direncanakan berdasarkan data-data yang ada sebelumnya (mis. data survey singkapan dll). Dengan menggunakan GPS cari koordinat yang dimaksud sampai ketelitian/keakuratan posisi GPS tersebut kecil. Jika menggunakan theodolite pastikan lintasannya tertutup dan disesuaikan seperti biasanya.

2. Deskripsi log bor yang detail baik dari hasil cutting (chips) maupun dari hasil coring (core).
Terdapat dua macam sample yaitu core dan chips. Core adalah sample yang diperoleh dari hasil pengintian (coring) sedangkan chips dihasilkan dari gerusan (cutting) mata bor (bit) yang keluar bersamaan dengan media bor (biasanya air atau kadang ditambahkan polymer). Dalam mendeskripsikan log bor secara geologi, seorang wellsite harus mencatat setiap perubahan lapisan hal-hal sebagai berikut.
Tabel 1. Deskripsi litologi batuan berdasarkan standar JORC dalam kegiatan pengeboran

Geologist harus bersama wellsite sepanjang hari selama pengeboran. Dibutuhkan koordinasi yang baik diantara keduanya. Geologist harus mencatat semua informasi proses pengeboran yang berarti. Sebagai contoh, jika terjadi water loss pada waktu pengeboran mungkin saja berhubungan dengan daerah struktur yang dapat mempengaruhi penambangan. Hal-hal semacam inilah yang wajib dicatat oleh geologist/wellsite dan dilaporkan kepada atasannya. Ketika pengeboran selesai dan geologist/wellsite tidak mencatatnya maka informasi yang sangat penting tersebut hilang begitu saja dan pastinya akan mempengaruhi kegiatan penambangan kelak. Namun dalam prakteknya, perusahaan tambang sering menggabungkan tugas seorang geologist dan wellsite menjadi satu kesatuan tugas (satu gaji juga tentunya) karena dianggap tugasnya tidak jauh berbeda dan saling berkaitan satu sama lain. Maka sebab itu sering kali dalam artikel ini penulis menorehkan kata “Geologist/Wellsite”.
Semua informasi selama pengeboran sangatlah berharga, sehingga sangat dianjurkan untuk dicata dan dilaporkan. Berikut ini adalah hal-hal yang dapat dicatat.
a. Pergantian mata bor baik ukuran maupun jenisnya (menandakan kekuatan setiap lapisan).
b. Semua masalah dengan kegiatan pengeboran (water loss, pipa terjepit/patah, adanya bau gas, dll).
c. Tingkat penembusan mata bor yang tidak biasa.
d. Masalah-masalah dengan geophysical wireline logging.
e. Kondisi core (broken, fracture, dll).

3. Deskripsi log bor secara geofisika yang lengkap bila ada.
Setiap lubang bor harus di logging (paling tidak) dengan menggunakan log Caliper, Gamma dan Densitas (sebagai tambahan dapat pula digunakan log Neutron, Sonik dan Resistivitas). Jika tidak dilogging data lubang bor dianggap tidak dapat dipercaya dan oleh karena itu tidak dapat dikategorikan masuk ke dalam standar JORC.
a. Log caliper untuk menentukan diameter lubang bor.
b. Log gamma untuk menentukan lapisan yang permeabel.
c. Log densitas untuk menentukan jenis batuan (densitas batubara rata rata 1,3 ton/m3).
d. Log neutron untuk menentukan pelapukan batuan.
e. Log sonik untuk menentukan kekuatan batuan.
f. Log resistivitas untuk menentukan porositas batuan.
Core recovery harus ditentukan sebelum menara bor (drilling rig) dipindahkan dari tempat bor. Syarat standar core recovery dari JORC adalah 95% untuk meyakinkan analisis batubara benar-benar akurat dan dapat dipercaya. Untuk lapisan batubara yang tebal (> 5m), core recovery 90% cukup untuk dipertimbangkan sebagai data yang dapat dipercaya. Hasil coring dapat digunakan untuk mengetahui keadaan batuan (misalnya padat atau rapuh), kekuatan batuan, pecahan batuan (apakan terbuka atau tertutup, mineralisasinya apa dan sudutnya).

4. Fotografi semua core sample.
Ketika melakukan perekaman/fotografi core harus dilakukan di core box dan disertakan pula data data yaitu: nama lubang bor, kedalaman awal dan akhir ketika coring, tanggal, apabila terjadi core loss ditulis dari kedalaman berapa sampai kedalaman berapa.

5. Sampling yang baik dan hati-hati
Penanganan hasil coring batubara (dalam hal ini disebut sample/core) yang baik meliputi syarat-syarat berikut ini.
a. Waktu dalam menyelesaikan pengukuran dan fotografi core serta pendeskripsian core tidak boleh lebih dari 30 menit.
b. Batubara harus dibungkus dalam plastik yang tertutup rapat segera setelah langkah di atas untuk meminimalisir kehilangan in situ (total) moisture batubara.
c. Setelah dibungkus, sample diberi label yang menampakkan nomor sample, kode lubang bor, tanggal, lokasi, kedalaman berapa sampai berapa, interval sample.
d. Sample batuan lain yang padat dengan panjang 40 – 45 cm harus dibungkus dengan plastik yang tertutup rapat untuk tes geoteknik.

NILAI SEORANG GEOLOGIST/WELLSITE

Setiap perusahaan tambang dinilai berdasarkan bahan galian (mineral/coal) yang ada di dalam tanah (NO MINERAL/COAL = Rp 0). Geologist memperkirakan nilai bahan galian di dalam tanah. Oleh karana itu seorang geologist adalah orang yang penting dalam struktur organisasi sebuah perusahaaan tambang. Jika serang geologist salah dalam menaksirnya, perusahaan tersebut bisa bangkrut dan semua karyawan tidak bisa memperoleh penghasilan dan banyak keluarga akan menderita. Sebagai contoh, sebuah proyek bernilai $ 200 juta sangat beresiko jika interpretasi seorang geologist salah dalam memperkirakan informasi bahan galian baik kuantitas maupun kualitasnya.
Data adalah dasar perkiraan sumber daya bahan galian dari seorang geologist. Data pengeboran dari wellsite sangat mendukung dalam interpretasi seorang geologist. Jika kualitas data bagus, maka perkiraannya dapat dipercaya. Data juga dapat dikatakan sebagai dasar penentuan nilai dari perusahaan tambang. Oleh karena itu, data adalah sangat berharga dan merupakan tanggung jawab setiap geologist/wellsite. Sehingga bisa dikatakan geologist/wellsite adalah orang yang penting dalam perusahaan tambang.
Sedikit tambahan, tugas dan tanggung jawab dari seorang geologist biasanya lebih besar dari seorang wellsite. Wellsite biasanya hanya bertanggung jawab dengan data-data pengeboran sementara geologist bertangggung jawab terhadap data-data hasil survey dan pengeboran (data log secara geologi dan atau geofisika) serta kemudian menginterpretasikannya dalam sebuah laporan hasil eksplorasi. Oleh karena itu, dalam struktur organisasi perusahaan tambang biasanya geologist berada di atas wellsite. Namun pada prakteknya seringkali perusahaan tambang menjadikan seorang geologist merangkap tugas sebagai seorang wellsite juga (untuk meminimalisir pengeluaran tentunya).

3 Comments (+add yours?)

  1. cc
    May 02, 2013 @ 17:51:32

    boleh tanya dong, kenapa tambang dengan jorc value nya jauh daripada conventional, dari segi tambang dan batubara nya sendiri, please adv… thx in advance yaa

    Reply

    • rickylinkurniawan
      May 27, 2013 @ 15:14:17

      JORC itu adalah standart explorasi yang berasal dari australi, sebenarnya masih banyak standar lainnya. tidak ada hal yang sangat khusus diakukan dalam JORC, sama seperti proses eksplorasi lainya. Cuma harus dilakukan secara benar dalam proses collecting data dan kemudian ada yang namanya CP (competen person) yang memberikan rekomendasi JORC. Tanpa itu tak kan ada yang mengakui bahwa explorasi yang kita lakukan sudah sesuai standar JORC. Biasanya perusahaan yang mau tambanganya sesuai JORC adalah perusahaan yang mau minjam uang ke bank atau dijual ke pihak lain. Jadi sertifikat JORC adalah pernyataan bahwa benar apa yg dilakukan di daerah explorasi benar adanya sesuai standar yg diyakini.

      Reply

  2. Donny Marthen Sitompul
    Jun 27, 2013 @ 15:19:27

    check my website also some relates to wireline logging.
    click on http://donnysitompul.com

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: